Saturday, August 13, 2005

Main Pondan di Penang



Aku singgah di pulau mutiara lagi untuk satu malam. Menginap di Hotel Continental. Tu pun nasib baik aku dapat last bilik standard dengan harga RM80.50. Mulanya reception kata no standard room left. Only Quad. Waa, bilik berempat untuk aku sorang. Mana tahan. Aku bukannya nak buat pesta di dalam. Rugi saja kalau ambik –RM 138.00. Mulanya aku tak ambik lagi bilik tu. Aku nak cuba pula di Cititel yang terletak berdekatan. Lagi teruk, Standard room habis. Tinggal Pinnacle Room, dua ratus lebih. Balik lah aku semula ke Hotel Continental. Nasib baik bilik tu masih ada. Check in dan rehat.

Macam biasa masuk saja bilik pasti aku tanggal seluruh pakaianku dan berbogel. Aku memang suka berbogel bila bersendirian. Namun demikian kalau ada nudist group, aku tak keberatan untuk join mereka. Belum pernah lagi aku berbogel di hadapan kumpulan yang ramai. Setakat berbogel dengan bini dan pasangan seks selalu lah.

Aku pernah juga surf laman-laman web tentang nudist ni. Di barat banyaklah. Kat Asia ni ada member aku kata ada sebuah pulau di Jepun tempat nudist bercuti. Nudism ni sebenarnya adalah org-orang yang suka hidup dalam keadaan bebas. Bergerak bebas dalam keadaaan bogel, ada yang individu dan ada yang berkeluarga. Berkeluarga?? Bayangkan anda, isteri anda dan anak-anak anda bergerak sana sini bebas tanpa sehelai pakaian di badan. Kalau ada pun mungkin cermin mata hitam. Bayangkan pula seorang perempuan duduk dan main di pasir. Lubang tu tak masuk pasir ke. LOL.

Di Hong Kong pun ada aku baca nak dijadikan sebuah pantai sebagai tempat untuk nudist ni. Kalau dah confirm akupun teringin nak ke sana dan mengalami sensainya berbogel di khalayak ramai tanpa bimbang dicekup oleh pihak berkuasa.

Balik kepada aktivitiku di pulau mutiara. Hotel tempat aku tinggal terletak di pintu masuk Penang Road, jalan yang paling famous di Pulau Pinang. Kira okla. Dapat old wing pun ok juga la. New wingnya dah penuh. Old wing ni bilik lama sikit. Satu lagi tentang lokasi hotel ini ialah iaberada betul-betul dalam kawasan happening kat penang ni. Seberang jalan saja adalah “Bukit Bintang” pulau mutiara. Ada disco, pub dan bar. Tempat anak-anak muda dan juga anak-anak tua (macam aku) berhibur. LOL. Di kawasan hadapan hotel pula ada kedai dan gerai mamak. Macam biasa aku pekena sup ekor lembu kat Hameed. Sup ekor ni kata orang boleh menguatkan kote. Macam ekor lembu juga, boleh mencanak dan mengibas sana sini untuk halau lalat atau langau yang nak hurung lubang punggungnya.

Lewat malam aku keluar semula nak cari hotspots, nak surf internet. Aku hairan juga mengapa sekitar kawasan yang happening ni tak ada hotspot. Dari hotel aku duduk ni ada satu wireless network, tapi ianya seucured (rasanya personal network). Area berdekatan adala di Notrham Tower, tak pi pun sana. Dulu masa aku ke sini, aku surf kat Vistana Hotel di bukt Jambul. Yang tu open network. Maksudnya ko ada saja laptop boleh terus masuk ke network dan surf. Tak payah guna Tmnet nyer hotspot account. Connect saja ke network, masuk IE. Tapi aku suka guna Firefox.

Aku ronda-ronda kawasan sekitar. Memang kawasan tu ramai pondan. Ada yang tinggal dan beroperasi dari sebuah hotel murah berhadapan dengan Cititel. Rate Cuma RM30.00. Kira ok juga. Tengok depa keras konek juga. Dulu maknyah ni berkumpul di Lebuh Leith belakan Merchant Hotel. Tapi kali ni tak nampak sorang pun. Dah pindah kot. Satu lagi kawasan ialah sepanjang Lebuh Chulia. Jalan saja ikut kaki lima ada beberapa ‘hotspot’ pondan ni. Tak ramai. Rate pun RM 30.00 juga. Tapi tu rate masa berurusniaga kat kaki lima tu. Masuk bilik ratenya mungkin berubah. So kalau ada niat nak dapat service mereka, bawa duit cukup-cukup saja. Ada lebih seringgit dua tak kisah lah. Ni berdasarkan pengalamanku di kawasan sama dulu.

Masuk bilik terus berbogel. Macam biasalah, kepala fikir nak melempiaskan nafsu. Kote dah keras. Pondan pun dah selanjang dengan kote dia masih terkulai. Naik atas katil, aku hisap dia punya. Keras dan lebih panjang dari aku punya. Saiz pun boleh tahan. Memang aku tak mampu masukkan habis unless nak buat “deep throat”. Tup-tup dia ajak masuk bilik lain pula dengan tergesa-gesa kerana katanya ada orang lain nak guna bilik tu. Aku hanya pakai underwear saja dan keluar ikut dia ke bilik lain. Pasangan lain pula yang masuk bilik tadi. Main-punya main. Aku hisap dia dan dia hisap aku. Akhirnya meletup. Aku terpancut kat dalam mulutnya (tapi pkai kondom la). LOL. Ok. Pass. Nafsu sudah diurus.

Sewaktu keluar bilik aku nampak pasangan yang masuk bilik pertama tadi bergegas pula masuk bilik yang baru aku keluar. Pelik. Aku rasa ada sesuatu yang tak kena. Terlinta di kepalaku untuk memeriksa dompet. Wang RM20 yang dipulangkan oleh maknyah yang aku langgan tadi tak ada. Pelik. Aku yakin aku masukkan ke dalam dompet itu. Bila sampai ke kereta aku check sekali lagi. Berdegup jantungku apabila mendapati wang RM200 yang aku sembunyikan di dalam dompet itu juga lesap. Jadi harga melanggan pondan tadi RM 30 dah jadi RM250.

Maka rumusan yang dapat aku ambil ialah mungkin di dalam salah satu bilik yang aku masuk tadi ada balaci pondan bersembunyi di bawah katil. Bila jantan tengah diulit oleh gelora nafsu dengan pondan tu, balaci ni megeledah dompet pelanggan.

Kepada pondan yang membaca blog ni, ambil tauladan dengan pengalaman ku. Aku rasa ramai kaki pondan yang terkena macam aku.

Bali kepada cerita aku tadi. Lepas satu round, abku balik semula ke hotel di hadapan Cititel. Dua orang pondan menghampriku dan memujuk untuk masuk bilik. Sememangnya aku dah ada niat nak main pondan malam tu. Seorang yang dating padaku berpakaian seksi, teteknya 36B kot banyak yang terdedah. Tak pakai coli. Dia pujuk aku dan menawarkan kepada ku masaj, hisap, anal dan main pussy. Pondan ada pussy? “ Saya pompuanlah bang,” katanya sambil menyuruh aku raba celah kangkangnya untuk memastikan yang dia tidak ada kote. Apa lagi aku raba dan memang rata. Tak ada kesan kote. Tapi pondan ni pandai sembunyikan kote. Tak nampak bonjol kalau pakai ketat. “Kalau tak ada pussy, abg boleh turun,” katanya lagi memujuk. Dia meletakkan harga RM50. aku tawar dan dapat RM30. Setuju. Naik tingkat 3 kot. Dia berjalan dihadapan dan aku ikut belakang. Bila nampak bahagian belakangnya yang ada kesan macam lebam, terus teringat yang aku pernah melanggan bapok ini setahun dua lalu. Tapi tak pa, kalau dia tak ada pussy, aku tak nak ambil dia nanti.

Bilik tu macam bilik dia sendiri, agak terurus. Dia terus suruh aku buka pakaian dan kemudian menyelak seluarnya untuk membolehkan aku check pussynya. Memang ada pussy. Aku rasa dia dah operate sebab pussynya tidak sama dengan keadaan pussy bini aku atau pompuan lain yang pernah aku rasa. Takpa la. Dapat juga pussy palsu. Dulu sekali kat JB kali pertama rasa pussy buat ni. Sedap juga. Kemut macam pompuan juga.

Janji untuk masaj tadi lenyap begitu saja. Dia suruh aku baring dan berikan aku teteknya, aku menghisap teteknya dambil jari mengorek pussy. Macam biasalah, dia terus saja mengerang berahi (macam dalam blue film tu) Hebat aku kan? Start hisap saja tetek dia, terus mengerang steam. LOL. Memang pondan ni pandai berlakon. Boleh ambil berlakon blue film. Then dia kondomkan koteku dan menghisap, aku minta nak f*** dia. Kami main posisi women on top. Aku memang tak tahan dengan posisi ini. Dengan bini pun kalau aku dah teringin nak pancutkan, aku suruh bini yang fuck aku posisi ini.
“BOOOOOOOOOOMMMMMMMMM!!!!” terpancut. Selesai.

Semasa nak turun aku check dompet aku. Duit yang aku sembunyikan masi ada. Tapi bila balik hotel aku check semula, rasanya tadi aku sembunyikan RM30. sekarang ada RM 20. Hancis pondantu. Terkena lagi, fikirku. Tapi apa nak buat, kalau pergi tuntut pun dia org buat derk saja. Mana nak mengaku. Takkan aku nak buat repot kat balai kot.

So members kaki-kaki pondan, berhati-hatilah bila melanggan mereka.